Diskusi ; Halal atau Haram Money Politik


Pak Rt: Bapak DPR RI yang sangat bijaksana untuk membangun dapil masing-masing atau rumah masing-masing.

Kang sir : mengapa pola pikir Anggota Dewan tidak berubah? Apakah ada SPJ terbuka dari setiap Program?

Pak Rt: yah... Yang dulu sih bablas, kang sir.

Kang sir: bablas gimana toh, Pak Rt?

Pak Rt: yah, hilang begitu aja. Coba lihat mantan Dewan itu rumahnya tambah besar, tapi pos kambling kita masih gubuk.

Kang sir: iya juga sih. Dapil bukan di sini kali pak?

Pak Rt: Owalah, kang sir masa lupa. Saya kan tim suka relawan yang harap imbalannya dia.

Kang sir: ooh iya, maaf. Yang waktu itu, pak Rt cerita dapat motor baru dari dia ya?

Pak Rt: hehehe, husss. Diem diem aja. Itu hasil kerja bukan hasil tipu.

Kang sir: iya, maaf. Pak Rt lupa ya?

Pak Rt: lupa.....lupa apa?

Kang sir: bapak yang pak Rt bantu dalam pemilu dapat uangnya juga hasil nipu (tidak halal)?

Pak Rt: ?????, iya juga ya, kang sir. Tapi nggak apa" lah. Lagian juga nggak masuk perut.

Kang sir: lah lah, klo pak Rt pakai ngojek, gmn? Hasil dari barang haram, jadinya haram juga.

Pak Rt: wah, kok gitu... Nah caranya biar jadi halal gimana?

Kang sir: motornya disedekah ke orang tidak mampu, lalu orang itu menghibahkan atau menjualnya lagi ke Pak Rt.

Pak Rt: kok bisa begitu... Bukannya barang haram tetap haram.

Kang sir: dalam ilmu fiqh, barang haram itu ada tiga kategori :1) haram karena aslinya seperti: daging babi dan anjing, 2) haram karena hal lain, seperti; rusaknya akad jual beli atau riba. 3) haram karena cara pengalihan hak milik, seperti hasil curian atau rampasan.

Pak Rt: ooh gitu sir... Trus hubungannya dengan motor saya gimana?

Kang sir: motor itu aslinya halal, tapi karena cara perolehannya dari pelaku pertama tidak halal maka pelaku selanjutnya jd tidak halal. Bisa halal jika dikasih ke orang yang tidak tau dan tidak punya apa".

Pak Rt: ooh gitu. Kang sir.

Tiba- tiba. Pak hansip datang sambil menenteng pentungan. Dengan pakaian dinas malam walaupun siang".

Pak hansip: assalamualikum.

Kang sir dan pak rt: walaikum salam.

Pak Rt: kang sir, gimana klo dikasih dia dulu, sambil berbisik.

Kang sir: sip, sambil ngancungin jempol.

Hansip: ada apa nich, bisik"?

Pak Rt: nggak apa"? Saya mau bicara sama ente, hansip.

Hansip: ada apa te?

Pak Rt: ente punya motor nggak?

Hansip: jangan kan motor, baju baru aja belom beli.

Pak Rt: puasa aja baru 2 hari udah mikirin baju baru. Nich ane kasih yang lebih dari itu.

Hansip: boleh tuh, tapi THR tetep ada kan?

Pak Rt: ane kan dah punya dua motor, entuh motor yang baru buat ente sip.

Hansip: Alhamdulillah, terima kasih pak Rt. Emang saya lg mikirin banget "lebaran nggak punya motor".

Pak Rt: sana bawa, klo bosen kasih ke ane lagi ya atau jual murah ke ane.

Hansip: insya allah, nggak bakalan bosen, pak Rt. Motor boto begini. Sambil bergegas pulang

Pak Rt:???????, kang sir, ntar klo nggak dibalikin gimana? Sambil berbisik.

Kang sir: mau jd halal nggak tuh motor?

Pak Rt: mau?

Kang sir: yah harus ikhlas...saya pulang dulu ya pak udah siang. Mau kerja.

Pak Rt: iya makasih,

Pak Rt masih bingung dan pusing mikirin motornya. Kang sir melangkah pulang dengan ringannya.
‪#‎Ramadhan‬

Tidak ada komentar: